Monday, 20 February 2012

Novel Bilal Rabah


Novel Bilal Rabah


"Saya bermula daripada seorang hamba yang dipandang hina, Rasulullah meletakkan saya di tempat yang tinggi dan mulia. Kerana itu, saya tidak dapat melupakannya. Pemergian Rasulullahseolah-olah membawa nyawa saya pergi bersamanya. Hidup saya sekarang terasa kosong. Bahkan lidahku tidak dapat menyebut nama Rasulullah dalam azan. Sesungguhnya saya tidak sanggup melaungkan azan," kata Bilal pula.



 

No comments:

Post a comment